Mental Breakdown, Tanda, Penyebab, Faktor Resiko, dan Cara mengatasi

3 min read

mental breakdown

Iqeq.web.id – Istilah “gangguan saraf” bukanlah istilah medis resmi dan bahkan bukan istilah yang digunakan untuk menggambarkan masalah kesehatan mental tertentu. Ini digunakan untuk menggambarkan masalah kesehatan mental dan juga dapat disebut sebagai gangguan mental.

Cara mengatasi mental breakdown dapat dimulai dari lingkungan Anda dan diri Anda sendiri dan kemudian secara bertahap Anda dapat mencari ahli kesehatan mental.

Dalam pemecahan krisis mental, orang tersebut mengalami kecemasan yang ekstrem, stres, serta emosi bermuatan negatif lainnya. Orang tersebut tidak mampu mengelola stres dan tuntutan emosional, mengakibatkan gangguan dalam kehidupan sehari-hari dan fungsi berubah.

Gangguan mental bukanlah cara terbaik untuk mengatasi penyakit mental. Alasan untuk itu dapat berbeda untuk setiap orang dan tingkat masalah juga dapat berbeda tergantung pada individu dan acaranya. Istilah “gangguan mental” dapat digambarkan sebagai situasi mereka yang tidak mampu menangani stres secara efektif.

Gangguan mental dapat digambarkan sebagai krisis bagi mereka yang menderita kondisi tersebut. Yang dapat Anda lakukan untuk mengelola gangguan mental adalah melalui terapi, pengobatan, serta praktik perawatan diri atau melakukan perubahan gaya hidup.

Selengkapnya, simak cara menghindari gangguan mental berikut ini, dikutip dari berbagai sumber;

Tanda Mental Breakdown

Gangguan mental atau saraf tidak disertai dengan gejala khusus apa pun selain kesulitan atau ketidakmampuan untuk melakukan “secara normal”. Ada banyak istilah yang menunjukkan perbedaan yang mencolok antara orang-orang dari budaya, wilayah, atau bahkan keluarga yang berbeda.

Tanda dan gejala gangguan ditentukan oleh masalah kesehatan yang menyebabkannya. Lalu, bagaimana individu umumnya dipengaruhi oleh stres. Tanda-tanda dapat berbeda dari individu ke individu. Akar penyebab masalah dapat menentukan gejala yang Anda temui seperti fisik mental, emosional dan perilaku.

Berikut ini adalah tanda-tanda khas gangguan saraf yang menjadi indikator penyakit mental, dilansir Healthline:

  • Gejala depresi, misalnya: terus-menerus tertekan atau merasa putus asa, Merasa bersalah atau tidak layak, kelelahan atau energi rendah, kehilangan minat pada hobi atau aktivitas lainnya, pikiran untuk melukai diri sendiri atau bunuh diri.
  • Gejala kecemasan, yang dapat meliputi: Otot yang tegang, gelisah atau merasa tidak nyaman, sifat lekas marah, tangan basah, pusing, sakit perut.
  • Tanda-tanda insomnia ditandai dengan sulit tidur, atau sulit tidur
  • Serangan panik, yang dapat berupa: ketakutan ekstrim atau ketakutan akan malapetaka, sulit bernafas, gemetar atau gemetar atau, Denyut jantung meningkat atau palpitasi, berkeringat.
  • Tanda dan gejala gangguan kecemasan pasca trauma (PTSD) adalah gejala yang muncul setelah seseorang melalui suatu peristiwa yang traumatis dan dapat meliputi: Pikiran yang meresahkan, kilas balik, dan mimpi buruk dari insiden itu, Waspadalah terhadap situasi atau tempat yang memicu , ingatan, sering merasa malu atau bersalah atas kejadian tersebut, perilaku merusak diri sendiri atau perilaku sembrono.
  • Perubahan suasana hati yang ekstrem, tidak dapat dijelaskan, atau emosi yang berlebihan.
  • Halusinasi adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan mendengar suara atau melihat objek yang tidak memiliki rangsangan eksternal.
  • Takut akan hal yang tidak diketahui, misalnya, percaya bahwa seseorang sedang mengawasi atau membuntuti Anda.

Pasien dengan kondisi neurologis mungkin juga menjadi terisolasi dari teman, anggota keluarga, dan kolega. Tanda-tandanya bisa meliputi:

  • Menahan diri dari pertemuan sosial dan partisipasi
  • Makan dan istirahat tidak nyenyak
  • menjaga kebersihan yang buruk
  • membuat alasan untuk menelepon sakit selama berhari-hari, atau tidak muncul untuk bekerja
  • Mengisolasi diri di rumah

Penyebab dan faktor risiko yang berkontribusi terhadap Gangguan Mental

Banyak penyebab yang dapat mengarah pada perkembangan masalah kesehatan mental, karena fakta bahwa ada stres yang lebih besar yang dapat ditanggung tubuh. Hal ini dapat menyebabkan tubuh menderita gangguan saraf, atau menyebabkan gejala masalah kesehatan mental.

Di bawah ini adalah beberapa risiko dan penyebab yang paling sering dilaporkan sebagaimana dimuat dalam Medical News Today, termasuk:

  • Konflik di tempat kerja dan di rumah
  • kesedihan yang mendalam
  • hilangnya rumah atau sumber pendapatan atau hubungan
  • Pekerjaan yang melibatkan kondisi stres tinggi
  • Riwayat kesehatan keluarga
  • Penyakit atau cedera medis kronis atau serius
  • Peristiwa dan pengalaman traumatis
  • hubungan yang kasar
  • mengidentifikasi sebagai LGBTQIA dan tidak memiliki dukungan keluarga atau komunitas
  • Trauma berdasarkan ras
  • tekanan konstan, seperti dalam kasus perang

Salah satu kondisi kesehatan mental yang bisa menjadi akar dari ini disebut gangguan kecemasan akut (ASD). Menurut Departemen Urusan Veteran, ASD adalah reaksi stres yang muncul dari tiga hari hingga satu bulan setelah peristiwa yang menyebabkan trauma. Jika berlanjut selama lebih dari sebulan, dokter dapat mendiagnosis PTSD.

Cara mengatasi gangguan mental

Jika Anda menduga bahwa Anda mungkin menderita masalah kesehatan mental, disarankan untuk berkonsultasi dengan ahli kesehatan mental. Ini sangat penting ketika Anda berisiko melukai diri sendiri atau orang lain.

Seorang profesional medis akan melakukan pemeriksaan fisik yang ekstensif dan berbicara tentang obat-obatan, untuk menentukan apakah faktor-faktor lain tidak menyebabkan gejala Anda. Anda kemudian dapat merujuk Anda ke psikiater atau psikoterapis untuk dievaluasi dan diobati lebih lanjut.

Jika Anda berada di awal proses dan ingin melakukannya sendiri, mungkin langkah-langkah di bawah ini akan membantu:

1. Terapi Bicara

Salah satu jenis psikoterapi yang paling populer digunakan untuk memerangi gangguan mental adalah terapi perilaku kognitif (CBT). CBT telah terbukti efektif dalam pengobatan depresi, kecemasan serta gangguan kesehatan mental serius lainnya.

Terapi ini melibatkan mengidentifikasi pola berpikir yang merepotkan dan mengembangkan strategi untuk menghadapi situasi sulit.

2. Obat-obatan

Selain terapi bicara, dokter Anda mungkin meresepkan obat resep untuk mengatasi gejala atau masalah kesehatan mental lainnya. Ini bisa termasuk antidepresan dan obat kecemasan.

3. Perubahan Gaya Hidup

Ketika Anda merasa kewalahan, dan hampir putus asa, cobalah cara-cara ini untuk mengelola gejala mental breakdown:

  • Hindari alkohol dan kafein yang dapat memperburuk gejala gangguan kesehatan mental dan mengganggu tidur.
  • Berolahraga secara teratur, dapat membantu mengurangi kecemasan dan meningkatkan kualitas tidur Anda. Latihan fisik secara teratur telah terbukti membantu memperbaiki tanda-tanda masalah kesehatan mental.
  • Makan makanan yang bergizi dan seimbang. Ini adalah alasan yang baik untuk meningkatkan konsumsi Anda: Buah segar dan sayuran lainnya, Biji-bijian utuh, kacang polong, kacang-kacangan dan biji-bijian, protein tanpa lemak
  • Menetapkan rutinitas yang cocok untuk waktu tidur Ini bisa merujuk pada: Mandi air panas, matikan perangkat elektronik, membaca buku
  • Gunakan teknik penghilang stres, misalnya: akupunktur, Pijat terapi, yoga, latihan pernapasan

Pencegahan mental breakdown

Ada berbagai cara untuk meminimalkan atau menghindari efek fisik dan emosional dari stres. Beberapa strategi yang bisa dicoba adalah:

  • Dapatkan nasihat
  • konsultasikan dengan dokter Anda tentang antidepresan, obat anti kecemasan, atau obat antipsikotik
  • Ambil langkah-langkah untuk mengurangi atau menghilangkan sumber stres, seperti konflik di tempat kerja atau keluarga. tuntutan
  • Latih latihan pernapasan dalam dan meditasi untuk memberikan relaksasi tubuh dan pikiran Anda
  • banyak aktivitas, termasuk yoga dan tai-chi yang mendorong gerakan lembut atau pernapasan dan peregangan
  • Dapatkan minimal 150 menit latihan intensitas sedang setiap minggu, dibagi menjadi beberapa sesi sekitar 20 menit per hari.
  • berada di luar ruangan, berjalan atau melakukan hobi
  • menjaga hubungan dalam lingkungan sosial misalnya, melakukan percakapan dengan anggota keluarga, teman pasangan, teman, dan bahkan pasangan Anda tentang emosi yang mengganggu
  • Makan sarapan, bangun dan berlatih dengan rutinitas biasa
  • Temukan kelompok pendukung terdekat atau online yang melayani orang-orang yang memiliki pengalaman serupa.
  • Jadikan rumah Anda tempat yang nyaman yang mendorong kualitas tidur
  • Waspadalah terhadap minum terlalu banyak alkohol dan kafein
  • Waspadalah terhadap rokok dan penggunaan narkoba
  • Cari pengobatan untuk masalah kesehatan fisik mental.

Baca juga:

Konseling Kekerasan Dalam Rumah Tangga

Inteligensi, IQ, dan Faktor yang memengaruhi tingkat inteligensi

Faktor yang memengaruhi inteligensi Menurut David Wechsler, inteligensi ialah kemampuan untuk melakukan tindakan secara terukur, berpikiran secara logis, dan menghadapi lingkungannya secara efektif. secara...
Raihanna
3 min read

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *